Untuk seorang mantan pemain sepak bola amatir, berdiri tegak untuk rekan setimnya berarti berbicara tentang pelecehan seksual masa kanak-kanak

Glen Fearnett duduk di atas sepeda olahraga dan melihat ke kamera.


Untuk seorang mantan pemain sepak bola amatir, berdiri tegak untuk rekan setimnya berarti berbicara tentang pelecehan seksual masa kanak-kanak


Glen Fearnett adalah salah satu karakter pragmatis yang menolak untuk memperindah anekdot dari karir olahraga amatirnya.

Ditanya pesepakbola macam apa dia di masa mudanya, jawaban Fearnett terus terang: “Saya adalah seorang peretas.”

Sebagai rekan setim, dia akan mengizinkan, dia menawarkan sedikit lebih.

Anda dapat berbicara dengan Glen selama berjam-jam, dan satu-satunya saat emosinya mengatasi aliran pengamatan yang masuk akal adalah ketika disebutkan tentang beberapa rekan satu tim atau lainnya — rekan satu tim yang masih tidak ingin dia kecewakan, meskipun mereka belum melakukannya. tidak mengikat sepatu mereka selama 35 tahun.

Salah satu rekan setimnya, Glen Parker, menyimpulkan Fearnett: “Dia hanyalah salah satu dari orang-orang yang Anda tahu dapat Anda andalkan. Dia tidak mencolok atau mencolok, tetapi dia adalah salah satu yang pertama dipilih karena dia sangat tidak mementingkan diri sendiri.”

Pada tanggal 3 April tahun ini, seperti pada Sabtu pagi lainnya, Fearnett duduk di bar sarapan rumahnya di Melbourne, diam-diam membaca berita dari iPad-nya.

Lynne, mitra Glen selama 25 tahun terakhir, terbiasa dengan rutinitas yang tidak berubah ini dan pada awalnya tidak mencatat sesuatu yang aneh.

Tapi kali ini berbeda.

Air mata mulai mengalir di wajah Glen saat dia mempelajari foto mantan pesepakbola St Kilda, Rod Owen dan

Mempelajari ekspresi bingung Owen, Fearnett tidak bisa membaca lebih jauh.

Glen bukan lagi guru sekolahnya yang berambut abu-abu, berusia 59 tahun. Dia berusia 10 tahun lagi, menatap Rod yang berusia lima tahun, polos dan manis, yang membutuhkan perlindungan.

Dari sisi lain bar sarapan, Lynne mengamati wajah pasangannya dan menyadari ada yang tidak beres. Glen hampir tidak bisa membentuk kata-kata.

“Kau harus membaca ini,” katanya tergagap.

“Saya kenal anak ini” – anak itu, dia menekankan, bukan pria itu – “dan saya belum pernah memberi tahu siapa pun sebelumnya.”

Dia memutar layar ke Lynne dan akhirnya melepaskan kata-kata yang tidak pernah dia biarkan keluar dari bibirnya dalam 49 tahun:

“Apa yang membuat saya sangat, sangat marah — sampai pada titik didih internal — adalah bahwa ada orang-orang di sekolah dan di departemen pendidikan yang mengetahui hal ini,” kata Fearnett.

“Aku adalah seorang guru. Saya telah selama 30-an tahun. Saya terus-menerus tercengang dan hancur oleh konsekuensi dan ukuran dan ruang lingkup pelanggaran.

“Korban adalah teman saya. Dan ada begitu banyak dari mereka. Itu masih membuatku menggelengkan kepalaku karena tidak percaya.”

Di Beaumaris Primary, Ray dan Mitchell tidak sendirian dalam pelanggaran mereka. Pelatih dan guru sepak bola lainnya, Graham Steele, melecehkan anak laki-laki, dan waktu mereka di sekolah tumpang tindih dengan guru pedofil keempat yang tidak dapat disebutkan namanya karena alasan hukum.

“Fakta bahwa ada empat orang yang melecehkan anak-anak di satu sekolah dalam satu waktu, bagaimana bisa itu terjadi?” dia bertanya.

“Itu bukan keajaiban. Bukan suatu kebetulan bahwa mereka semua berakhir di satu tempat pada satu waktu. Ini tidak mungkin.

“Siapa yang membiarkan itu terjadi? Apa yang menjadi bukti cukup cepat adalah bahwa masalah ini sistemik di sekolah dan sekolah memiliki peran di dalamnya. Seharusnya tidak pernah terjadi. Mengetahui hal itu membuatku sangat marah.

Glen Fearnett duduk di atas sepeda olahraga dan melihat ke kamera.
Glen Fearnett bertemu rekannya, Lynne, ketika mereka berdua bekerja di industri kebugaran, dan olahraga tetap menjadi saluran positif bagi mereka saat mereka memproses warisan dari apa yang terjadi padanya.(ABC Olahraga: Russell Jackson)

Melalui dokumen pengadilan dan berita, Glen telah menemukan bahwa pelakunya, Mitchell, tidak hanya menyinggung di sekolah lain sebelum ditempatkan di Beaumaris Primary, tetapi akan menyinggung lagi dan lagi, entah bagaimana tetap dipekerjakan oleh departemen Pendidikan Victoria hingga 1993.

Ray, juga, telah menyinggung sekolah lain sebelum ditempatkan di Beaumaris.

Masalah di Beaumaris Primary pada tahun 1970-an menggemakan kejahatan guru pedofil Bob Morris, yang juga “dipindahkan dari sekolah ke sekolah” pada dekade itu, terlepas dari pengetahuan bahwa ia melecehkan anak-anak, dan kasus mengejutkan Vincent Reynolds, seorang guru Victoria. yang dipindahkan ke putaran pengajaran, meskipun seorang psikolog mengklaim itu “sangat bodoh” untuk mengekspos lebih banyak anak untuk dilukai.

Tidak seperti negara bagian lain — termasuk, yang terbaru, Tasmania — Departemen Pendidikan Victoria tidak pernah secara terbuka mengakui praktik menyeret pelanggar seks di sekitar sistem pengajaran pada 1970-an dan 80-an.

“Apa yang mereka pilih untuk dilakukan dalam hidup mereka, mereka adalah kegagalan hina dalam pekerjaan mereka dan kegagalan hina sebagai manusia.

“Saya merasa kasihan pada mereka, bahwa mereka tidak dapat memenuhi serangkaian standar yang dianggap minimum oleh orang normal. Mereka tidak pandai dalam hal apa pun.

“Tapi, untuk orang-orang yang membiarkan itu terjadi, saya benar-benar jijik. Saya tidak tahu bahwa kebencian adalah kata yang tepat tetapi, bahkan jika mereka tidak lagi ada untuk dimintai pertanggungjawaban, ingatan dan warisan mereka perlu dimintai pertanggungjawaban.

“Saya yakin anak-anak dan cucu-cucu mereka menganggap mereka luar biasa. Mereka harus tahu kebenaran tentang mereka.”

Fearnett percaya bahwa bahkan Komisi Kerajaan untuk Tanggapan Kelembagaan terhadap Pelecehan Seksual Anak tidak memungkinkan perhitungan yang harus dilakukan oleh majikannya.

Dalam beberapa minggu mendatang, Fearnett mengatakan, dia dan Owen akan membuat janji dengan Menteri Pendidikan Victoria, James Merlino.

Glen Fearnett duduk di luar ruangan dan tersenyum.Glen Fearnett duduk di luar ruangan dan tersenyum.
Seorang guru sekolah menengah sendiri, Glen Fearnett mencari jawaban dari Departemen Pendidikan Victoria tentang kekurangan sistemik yang memungkinkan begitu banyak rekan-rekannya disalahgunakan.(ABC Olahraga: Russell Jackson)

“Saya bagian dari sistem pendidikan saat ini dan kami adalah penjaga sementara itu,” katanya.

“Orang-orang tampaknya tidak peduli. Kami berusia 10 tahun. Mereka seharusnya menjadi orang yang menjaga kami dan melindungi kami dan mereka tidak melakukan itu.

“Hampir terasa seperti itu, mungkin tidak didorong, tetapi ada sikap apatis terhadap anak-anak berusia 9, 10 tahun.

“Demi tuhan. Saya masih tidak mengerti. Saya tidak bisa memahaminya.”

‘Orang yang sangat spesial’

Di sebuah kafe Port Melbourne beberapa hari Sabtu yang lalu, ada pemandangan lain yang menarik: Di sebuah meja yang diputar 45 derajat, dua pria paruh baya dengan punggung bersandar ke dinding menyesap kopi hitam panjang, mata mereka mengamati ruangan.

Rod Owen dan Glen Fearnett jarang bertemu sejak kecil. Itu bisa menjadi canggung, melelahkan, perjuangan untuk kata-kata yang tepat, bahkan kekecewaan.

Tapi percakapan hangat mengalir. Tidak ada keberanian palsu. Tidak ada kerendahan hati palsu. Hanya persaudaraan yang mempererat antara rekan satu tim yang tahu mereka bisa memenangkan pertandingan crunch melawan lawan yang tangguh.

Rod Owen dan Glen Fearnett berdiri di depan dinding ubin hijau dan tersenyum.Rod Owen dan Glen Fearnett berdiri di depan dinding ubin hijau dan tersenyum.
Lima puluh tahun berlalu dengan cepat ketika mantan tetangga Rod Owen dan Glen Fearnett baru-baru ini bertemu untuk makan siang dan obrolan yang mendukung. (Dipasok)

“Glen adalah orang yang sangat istimewa,” kata Owen beberapa hari sebelumnya.

Sekarang dia bisa memberi tahu Fearnett tentang keraguannya sendiri — bahwa dia panik pada malam sebelum ceritanya diterbitkan, tidak yakin bagaimana reaksi orang-orang — dan bagaimana email pertama Glen tentang pengungkapan dan dukungan beberapa jam kemudian telah membuktikan keputusannya.

“Saya ingin Anda tahu bahwa seseorang akan berdiri, bahu-membahu, dengan Anda,” kata Glen.

Dia punya foto untuk ditampilkan. Nama dan tempat dari 50 tahun yang lalu hidup kembali.

Tak pelak, pada satu titik, rasa bersalah Glen muncul ke permukaan. Dia berusia 10 tahun lagi, berjalan menjauh dari ruangan itu – diam, takut dan tidak menyadari peristiwa gelap di kereta.

Owen menyela.

“Itu bukan salahmu,” katanya.

Dalam perjalanan keluar, memikirkan kemungkinan kelompok yang lebih besar lain kali, Owen menjelaskan bagaimana rasanya memiliki rekan setim seperti Glen Fearnett: “Ketika saya menjabat tangannya, saya merinding.”

Sumber: AFL NEWS ABC

Author: Zoe Lynch